Ahad, 10 Oktober 2010

AKU DAN T.D.T (1)




TDT atau Tauhid Dalam Tasauf yang kalau ikutkan melebihi 187 muka surat. Tetapi selepas semakan demi semakan, tapisan demi tapisan, ia akhirnya jadilah sebuah buku seperti yang kalian semua lihat. Aku perlu akur bahawa tidak semua perkara berkaitan hal-hal di luar logika bisa tertuliskan pada sebuah buku yang tidak memiliki intonasi dan persepsi sendiri melainkan dikembalikan semua elemen itu kepada khalayak pembaca. Dan ini yang dikhuatiri mengundang salah faham seseorang.TDT mengambil masa setahun lebih untuk dibukukan...dari proses penyediaan bahan sehingga ke pruf reader terakhir. Sebenarnya skrip asal yang lebih tidak logik telah lama tersedia tetapi merubah dan menghala arah skrip asal kepada skrip yang lebih mudah difahami membuatkan proses 'baik pulih' itu memakan masa yang lama bagiku. Sementelah membawa isu agama yang agak berat dan meringankannya dalam mainan bahasa termudah pasti membuatkan apa yang sebenarnya hendak aku sampaikan menjadi tidak sampai sepenuhnya. Tapi jauh di sudut hati, aku pasti akan menuliskan sesuatu yang berat menjadi ringan dengan susunan bahasa yang kugubah. Untuk itu, sebaik habis menulis TDT, aku telah bersedia dengan buku yang kedua dan ketiga. Bukan bermaksud hendak menjadi penulis produktif tetapi apa yang aku tulis itu sebenarnya ialah sebahagian daripada apa yang aku belajar!

Untuk mengelakan atau sebenarnya memaksimumkan kekeliruan pembaca, aku mulai TDT dengan perbahasan tentang usuludin yang tentunya ia membicarakan satu bab khusus tentang 'Akal'. Hukum akal yang 3 (wajib, mustahil dan harus); sekurangnya menyedarkan pembaca bahawa untuk menilai sesuatu persoalan, perbahasan terutama yang menyentuh agama - 3 hukum di atas perlu dimasukan dalam pertimbangan pemikiran.
Apapun, nawaitu utama aku menulis TDT (sebutan ini sebenarnya diberikan oleh sahabat seperguruanku) ialah untuk memberi kalau tidakpun sebanyaknya, cukuplah sedikit memberi kesedaran kepada khalayak betapa pentingnya kita memahami 'tauhid' atau 'esa' atau 'ahad'. Ketika diberi kefahaman oleh guruku di Gopeng dan Sedenak....aku jadi amat terperanjat betapa sebenarnya kehidupan seharian kita ini sentiasa dikelilingi syirik - samada melalui perbuatan, penglihatan, pendengaran, percakapan; dan ia berlaku tanpa kita sedari sehinggalah kita faham apa itu tauhid! Justeru itu membuat aku terpanggil menuliskan TDT. Cuma membicarakan fasal tauhid itu menurut lorong ilmu usulnya, feqahnya atau tasaufnya - ia menjadi terbatas apabila bicara itu dipindahkan kepada kalam diam yakni melalui penulisan. Lantaran merasakan lebih banyak natijah dari faedah maka apa yang tertulis itu sekadar yang diperbolehkan dan diterima akal logik. Tetapi percayalah, samada melalui TDT atau kalian mencarinya dan mendalami lagi dengan sekian banyak lagi buku-buku tauhid dan mencari guru yang memahami lagi mursyid tarafnya, itu yang menjadi kewajipan.

Pada bahagian kulit belakang buku aku mencatatkan:
"Katakanlah Allah itu esa" - Al-ikhlas:1 
Buku ini menyingkap rahsia tauhid atau esa dari tiga sudut ilmu iaitu usul, fewah dan tasauf. Setiap sudut dihurai secara terperinci dan disusun kepada beberapa bab untuk memudahkan pemahaman pembaca. Huraian dan penerangan juga disokong dengan nas dari Al-Quran dan AL Hadis.

Lawan tauhid ialah syirik, justeru satu bab khusus yang membicarakan tentang syirik serta bahagian-bahagiannya turut dititipkan bersama buku ini.
"Sesungguhnya Allah tiada mengampuni jika Dia dipersekutukan (disyirikan) dengan yang lain dan Dia mengampuni dosa yang kurang dari itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya. Barangsiapa yang mensyirikan Allah, sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang jauh" - An-Nisaa:116
Adalah syirik itu termasuk dalam dosa besar yang tidak mendapat keampunan Allah SWT. Menghindari syirik ialah dengan cara mempelajari ilmu tauhid. Buku ini menghurai kaedah menghindarkan kita dari syirik sama ada dari syirik besar atau syirik kecil (jali atau khafi)

0 ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Monolog.....
Aku dan WajaclubKeindahan Kembara Yang Tidak Terjangkakan
Bermula dengan suka-suka sekadar mencari teman-teman akhirnya Menemukan rakan dan sahabat

Mungkin pengaruh atau memang dah dilorongkan, jenama kereta nasional waja ini langsung tiada dalam kotak fikirku. Aku lebih senang ke hulu ke hilir malah melewati segenap negeri di Malaysia ini dengan Iswara hijauku. Kalau terfikirpun untuk menukar kenderaan lain, MPV adalah sasaran utamaku. Maklum keluargaku besar. 7 orang semuanya. Sebelum terjebak dengan kelab kereta waja ini, aku ceritakan dulu bagaimana aku terjebak membeli ‘waja’ ini dulu. Ya, aku tidak memaksa kalian membaca kisah ini, tetapi jika kalian memang telah membaca sampai ke teks ini, maknanya secara tanpa sedar, aku telah menjebak kalian ke dunia permotoranku

Ceritanya bermula begini, seperti biasa aku dengan rakan kongsiku ingin bertemu dengan seorang pustakwan untuk bersarapan pagi. Memang semaklum aku dia mengguna pakai wira putih. Kira jenama kereta nasional la. Dalam perjalanan bertemu dengannya, rakan kongsi aku menalipon pustakawan itu, dia menjawab dia sekarang menunggu kami di sebuah restoran sekitar Bandar Baru Bangi. Kami bergegas ke sana. Aku parking kereta aku betul-betul berhadapan restoran dan kerusi tempat dia minum. Dia senyum tawar melihat aku dan rakan kongsi aku keluar dari saga iswara hijauku. Memang hampeh!. Tapi aku tidak menjangkakan ada kejutan yang lebih hampeh lagi kerana selepas itu tak pasal-pasal duit aku akan terbang 4k! Rasanya belum betul-betul aku menikmati minum pagi yakni segelas teh tarik mamak, pustakawan itu bersuara dengan penuh semangat keegoannya “Bro, aku dah tukar kereta!” Aku buat tak kisah tapi rakan kongsi aku bertanya spontan. “ Kereta apa?” Pustakawan itu menunjuk dengan memek bibirnya “tuuuu!!!, sebelah keta kau tu”. Aku terkasima seketika. Ceh, saiz kereta dia lagi besar dari kereta aku. Waja tu!. Seketika aku rasa secawan teh tarik kedai mamak yang aku minum dah rasa macam sebaldi cuka getah.

Waja dah murah sekarang katanya, seakan mencurah sedikit garam dalam minumanku! Aku tanya dia “berapa ko bayar duit hantaran?”. “Lebih kurang 4K” katanya lagi. Yang tak tahan dia siap cakap “Kalau ko nak, ada 1 lagi waja kaler hitam dah siap modi dia punya bodikit..R3. petang ni aku nak pegi settlekan hal wajaku ni, kalau nak aku boleh tanyakan toke kedai tu” . Sudah!!! Dia tabur racun lak dalam minumanku. Aku cakap kat dia, “okeylah, ko tanyalah...nanti ko kol aku”. Sebenarnya aku tak begitu serius dengan kata-kataku itu sebab aku sayangkan sewara hijauku. Tapi rupanya dia betul-betul tanyakan toke kedai tu dan deal dgn toke tu bagi pihak aku. Menjelang petang pustakawan itu kol aku “Joe, jadi tak? Aku tergamam..hah!!! “ok jadi “ kataku spontan. Lepas tu otak fikirku ligat mencari ilham macam mana nak berdrama dengan orang rumah. Apa alasan terpaling munasabah yang nak aku berikan pada dia. besoknya aku pergi ke kedai kereta tu dengan rakan kongsiku. Ermm..cantik, aku cakap kat toke kedai tu..jadikkkk!!! memang aku suka dengan waja R3 ni sebab aku minat dengan Tenku Djan Lee setelah menonton aksi driffnya di TV. . petang tu aku letak duit hantaran. Aku pesan kat pustakawan tu, aku dah booked! Dokumen aku akan hantar kemudian. Besoknya toke kedai tu kol aku, “Sori encik, R3 tu owner tak jadi jual. Loan dia tak lepas untuk trade in Honda FFR!!” baru aku tahu waja R3 tu owner tumpang letak kat kedai usecar tu. Dengar cerita dia nak ambil Honda. Toke kedai tu jadi racun ketiga pula, “tak apa encik, kami ada banyak stok waja lagi ni. Esok cik datang dan pilih saja mana nak...” rasa aku nak sumpah toke tu dan semua peracun-peracun tu jadi waja R3. Akhirnya tanpa ada plan yang khusus, aku sambar jugak la waja tu. Aku cakap kat orang rumah “Kawan abang nk pinjam cek booked 3 hari. Dia nak bayar muka beli kereta.” Orang rumah aku tak banyak cakap terus tanda tangan cek kosong. 4 hari kemudian toke tu kol aku “encik, loan sudah approve. Boleh datang ambil kereta.” aduhhhhh...!!! apa aku nak cakap dengan orang rumah? Yang dia tahu wajatu bukan aku punya tapi pustakawan itu punya. Ahhh!! Lantak. Aku ajak orang rumah pegi ambil kereta tu. .” Dari seremban kami naik komuter sahaja sampai Mid Valley kerana kalau aku bawak sewara hijauku, nanti sapa pulak nk bawak kereta tu balik Seremban! Kalau biarkan orang rumahku yang memandu..kompom aku sampai Seremban dengan waja tu, dia entah sampai ke mana dengan sewara hijau tu sebab dia tak mahir dengan jalan Kola Lumpur!. Seminggu jugaklah aku pakai waja tu dengan mengatakan ia kepunyaan kawanku (si pustakawan tu). Sampailah isteri ku tanya “Baik betul ya kawan abang tu...bagi pinjam kereta lama-lama kat abang?” akhirnya aku mengalah “ Keta tu kita punya, bukan kawan abang punya!” aku dah bersedia mendengar deruman leteran isteriku. “Aik..? Iswara tu dah rosak ke?..” aku mengambil keputusan diamkan diri. Biar masa menyejukan hatinya. Masalah pertama selesai. Macam mana pula aku nak minta isteriku tanda tangan cek lagi untuk aku make up kereta?. tak payah ceritalah kan..hehehehe. Lebih kurang sebulan je kereta wajaku itu berkeadaan ori kilang. aku bawak ia ke kedai mak andam (kedai eksesori). Aku pasangkan bodikit R3. Masa ni lah aku terserempak dengan gang wajaclub Negeri Sembilan, sdr Sham Marshal (masa ni dia timbalan ketua komuniti Negeri sembilan). Aku mengambil masa lebih kurang seminggu untuk berfikir samada nak joint WC atau terus dengan ProCC. Akhirnya lewat bulan ogos 2008, aku sah menjadi ahli WC Komuniti Negeri Sembilan. Cuma sebagai ahli biasa, tak sangka lak boleh sampai kepada ahli luar biasa. Hehehehe! Yang paling luar biasa bila masuk WC ni ialah duit keluarpun luar biasa. Macamlah aku orang bujang yang nak habiskan duit untuk kereta, bukan untuk keluarga. Sehingga ke satu tahap, aku sedar. Memang tak kemana dengan dunia modifikasi kereta ni. Ia bukanlah matlamat utama aku masuk kelab. Aku hanya mencari rakan dan bizness! Tapi bertukar-tukar idea tentang dunia kereta tu memang antara pengetahuan yang aku dapat secara tidak langsung. Dan lagi jika aku bersama keluarga menikmati cuti-cuti Malaysia, rakan-rakan WC sentiasa ada di mana-mana. Ini antara beberapa perubahan yang aku buat. Kebanyakan perubahan dilakukan secara berperingkat. Tidak sekaligus, tu yang tak perasan baki akuan semakin berkurangan tu... Yang kelakarnya, ia bukan idea aku tapi idea rakan-rakan WC. Idea aku cuma, macam mana nak cover balik duit yang terbang? Dan lagi semakin aku memikirkan untuk tidak melabur pada wajaku, semakin banyak pula dugaan berupa pujukan dari rakan-rakan kelab... Akhirnya aku sedar dari angan yang panjang, dari lena yang sunyi, masih ada keperluan lain yang perlu aku bawa dalam mimpi malam...sebelum orang lain menganggap aku telah mengingau...!!!
Ditulis: 10 Januari, 2011

DEKLARASI

Deklarasi
Semua butiran dan artikel yang disiar dalam blog ini hanyalah pendirian peribadi penulis, tiada kena mengena dengan yang hidup dan mati; kecuali yang dinyatakan. Pengendali tidak akan bertanggungjawab ke atas segala isu-isu berbangkit.